Gara-gara Ponsel

“Ah.. sedih banget sih masih pada bisa liat hp, gue enggak,” keluh seorang teman saat perjalanan pulang dari Grand Indonesia ke rumahnya kemarin malam. Nggak lama dia ketawa dengar keluhannya sendiri.

Jadi ceritanya kemarin malam ponsel teman saya itu mati total karena baterainya habis. Alhasil, selama sekitar 60 menit perjalanan pulang dia “mati gaya” hahaha. Sementara, saya dan satu teman lain asyik menatap layar ponsel. Aktivitasnya membalas chat, mengecek social media, dan melihat foto-foto di galeri.

Sehabis dengar celetukan teman saya di atas itu, saya ketawa, tergelitik, terus jadi ngerenungin ucapan dia. Betapa orang macam saya dan teman-teman saya ini ketergantungan banget sama yang namanya ponsel pintar. Sehari atau bahkan beberapa jam tanpa mengecek ponsel tuh rasanya hampa. Ada yang kurang. Ada yang hilang. Ada yang direnggut. Hahaha apaan sih.

Terus saya jadi geli sendiri. Kenapa bisa gitu. Gara-gara ponsel saya jadi lupa sama apa yang ada di sekitar. Gara-gara sibuk mengonsumsi ponsel, saya jadi lupa ada teman –yang lagi nggak tahu mau ngapain—duduk persis di sebelah saya.

Peduli

Iya, dengan pakai ponsel saya tuh tetap peduli sebenarnya. Tapi, pedulinya sama hal-hal yang jauh di sana. Saya balas obrolan teman yang lagi di Bekasi, saya nge-love posting Path saudara saya yang lagi jalan-jalan di Yogya, saya nge-like foto bernuansa vintage –dari orang bule yang bahkan nggak saya kenal—di Instagram.

Tapi saya nggak peduli sama teman saya yang lagi bengong di sebelah saya, nggak ada yang ngajak ngobrol. Atau kasus lain, saya jadi lupa matiin keran bak mandi yang airnya sudah meluber, saya nggak bantuin mama yang lagi nyuci piring, saya duduk diam di sofa saat bapak saya angkat-angkat meja tamu yang lagi mau diberesin, saya nggak tahu kalau warung makan tenda favorit saya lagi sepi pengunjung karena ada rumah makan baru di sekitarnya, dan saya juga nggak tahu kalau orang di samping saya lagi menahan berat badan saya, karena saya secara nggak sadar nyender ke badan dia waktu lagi asyik liat-liat linimasa Twitter di gerbong Commuter Line. Gara-gara sibuk memedulikan dunia luar lewat smartphone, saya jadi lupa untuk peduli sama hal yang paling dekat.

Jadi, terima kasih temanku. Celetukanmu menyadarkanku hahaha. Ada baiknya memang saya kurangi natap layar ponsel. Selain bikin mata capek dan kepala pusing, saya juga nggak mau kehilangan rasa peduli ke orang-orang atau keadaan sekitar, yang paling dekat sama saya. Yok ah!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s