2,5 Hari Tanpa HP, Detox dari “Racun” Dunia Maya?

https___www.lifeofpix.com_wp-content_uploads_2015_04_Life-of-Pix-free-stock-photos-Amsterdam-train-people-sunshine-flare-boy-Joshua-earle
Ilustrasi: Naik kereta jangan nunduk mantengin HP terus, sambil liatin jalanan enak juga.

Dua setengah hari kemarin nyobain hidup tanpa henpon. Bukan nerima tantangan dari netijen, kayak YouTuber gitu sih. Lebih karena HP rusak aja.

Terus iseng mau berbagi rasa dan pengalaman. Boleh ya?

Sebelumnya mau kasih tau dulu, biasanya gue pake HP buat kerjaan (boong, sok workaholic). Yang bener, gue pake HP kebanyakan untuk chatting (personal & kerjaan), buka socmed, nonton YouTube, browsing, buka email, GoJek, Spotify.

Aktivitas gue kebanyakan emang lebih ke konsumsi socmed sih, plus chatting. Satu lagi, yang sering dilakuin tapi DENGAN TERPAKSA adalah nerima dan membuka notifikasi grup chat yang bejibun.

“Kalo ganggu kenapa dibuka?” gitu kan pertanyaan netijen biasanya? Baik, jawabannya: Karena gue lebih suka HP gue bersih dari notif. Cukup jelas? (Nadanya gak nyolot, kok.)

Sekarang lanjut ke pengalaman smartphone-free selama 2,5 hari. Jadi ceritanya 3 hari lalu HP gue mati mampus. Mengetahui musibah ini, surprisingly gue merasa tetap legowo. Gak resah-resah amat kayak pas lagi quarter-life-crisis gitu sih.

Sedikit heran juga gue, soalnya gue merasa cukup ketergantungan sama smartphone. Dalam sehari, bisa 8 jam lebih mantengin HP, dengan aktivitas penting-gak penting.

Nyatanya, selama menjalani kehidupan tanpa HP gue nyaman-nyaman aja. Pas naik kereta gak bosen-bosen amat, malah enak bisa bengong merenungi kehidupan, atau mengamati jalanan sepanjang Tanjung Barat – Palmerah sambil “nandain” spot kuliner yang menarik.

Atau merhatiin tulisan di tembok/angkot/truk yang kadang meme material banget. Tapi gak punya HP buat motret jadi ya gak bisa memperkaya konten Insta Stories juga, sih. Ya bodo amat, yang penting gue tetap punya hiburan juga selama bosen di perjalanan.

Terus, yang lebih GONG, jujur gue selama ini kayak love-hate relationship sama socmed gitu, sih. Suka banget konsumsi socmed buat hiburan dan ngepoin orang, tapi abis itu down karena merasa hidup gue sangat amat tidak bermanfaat dan gak asik sama sekali bila dibandingkan dengan senyumanmu –Meggy Z orang lain.

Jadi selama HP gue mati mampus otomatis gue gak mengisi waktu luang dengan buka socmed, dong. Gak liat orang-orang ngapain. Jadi ya gue nyaman aja menjadi diri sendiri, karena gak ada tekanan untuk “kejar-kejaran” sama orang lain.

Nah yang MEGA-GONG adalah gue terbebas dari pesan gak penting, yang sumber utamanya dari grup-grup yang kadang gak secara sukarela gue ikutin. Masalahnya, maap-maap nih ya, yang gitu-gitu gak jarang mengandung “racun”. Gosip, gibah-in orang, komen nyinyir, candaan ofensif, pamer sana-sini, sampai pesan berantai info kesehatan yang gak jelas sumbernya. DUH.

2,5 hari detox dari ginian sih lumayan banget ya memperbaiki kerutan-kerutan di wajah. Ya walau jerawat juga masih ada, sih, gak ngerti deh itu gak ada kaitannya sama pesan “racun” atau emang gejolak hormon aja. (Gak nyambung).

Manfaat positif yang paling berasa adalah, waktu gue gak kebuang sia-sia untuk liatin postingan orang atau ngebaca pesan “racun”. Biasanya abis pulang kantor ngaso dulu sampe 2 jam kemudian baru mandi, terus kemarin jadi bisa lebih gercep gitu. Nyampe rumah langsung makan, mandi, ngeringin rambut, dan tidur lebih cepet (Mimpinya bagus pula #tidakpenting).

Persiapan berangkat pagi juga lebih sigap, gak keburu-buru, karena biasanya kelamaan liat-liat HP dulu.

Namun yang agak gue sesali adalah gak bisa pesen GoJek buat pergi-pulang. Alhasil kudu kembali naik angkot dan jalan kaki lebih banyak kayak zaman awal-awal masuk kerja dulu.Waktu perjalanan jadi lebih lama sih, tapi gak masalah kok, itung-itung bagi-bagi rezeki ke abang angkot yang sudah lama gue tinggal pergi, plus nostalgia dikit.

Kebetulan, HP gue rusak pas masa Prapaskah dan Nyepi, masa-masa pertobatan dan membersihkan diri (Eh bener gak sih begitu? Kalau salah tulis komen aja yaa). Jadi gue menganggap pengalaman ini sebagai cara kecil untuk ikut menjalani masa yang baik ini.

 

Ilustrasi dari sini.

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s